Menu

Pengertian, Jenis dan Ciri Protista

0 Comment

Pengertian protista adalah kumpulan beragam organisme. Sementara pengecualian ada, mereka terutama mikroskopis dan uniseluler, atau terdiri dari sel tunggal. Sel-sel protista sangat terorganisir dengan inti dan mesin seluler khusus yang disebut organel.

Pada suatu waktu, organisme sederhana seperti amuba dan ganggang bersel tunggal digolongkan bersama dalam kategori taksonomi tunggal: kerajaan Protista. Namun, kemunculan informasi genetik yang lebih baik telah menyebabkan pemahaman yang lebih jelas tentang hubungan evolusi di antara berbagai kelompok protista, dan sistem klasifikasi ini tidak berfungsi. Memahami protista dan sejarah evolusi mereka terus menjadi masalah penemuan dan diskusi ilmiah.

Ciri Protista

Semua organisme hidup dapat secara luas dibagi menjadi dua kelompok – prokariota dan eukariota – yang dibedakan oleh kompleksitas relatif sel mereka. Berbeda dengan sel prokariotik, sel eukariotik sangat terorganisir. Bakteri dan archaea adalah prokariota, sementara semua organisme hidup lainnya – protista, tanaman, hewan, dan jamur – adalah eukariota.

Banyak organisme beragam termasuk ganggang, amuba, ciliata (seperti paramecium) yang cocok dengan moniker umum protista. “Definisi paling sederhana adalah bahwa protista adalah semua organisme eukariotik yang bukan hewan, tumbuhan atau jamur,” kata Alastair Simpson, seorang profesor di departemen biologi di Universitas Dalhousie. Sebagian besar protista adalah uniseluler atau membentuk koloni yang terdiri dari satu atau beberapa jenis sel yang berbeda, menurut Simpson. Dia lebih lanjut menjelaskan bahwa ada contoh protista multiseluler di antara ganggang coklat dan ganggang merah tertentu.

Sel Protista

Seperti semua sel eukariotik, protista memiliki kompartemen sentral karakteristik yang disebut nukleus, yang menampung bahan genetik mereka. Mereka juga memiliki mesin seluler khusus yang disebut organel yang menjalankan fungsi yang ditentukan dalam sel. Protista fotosintesis seperti berbagai jenis alga mengandung plastida.

Organel ini berfungsi sebagai tempat fotosintesis (proses memanen sinar matahari untuk menghasilkan nutrisi dalam bentuk karbohidrat). Plastida dari beberapa protista mirip dengan tumbuhan. Menurut Simpson, protista lain memiliki plastid yang berbeda dalam warna, repertoar pigmen fotosintesis dan bahkan jumlah membran yang menutupi organel, seperti dalam kasus diatom dan dinoflagellata, yang merupakan fitoplankton di lautan.

Sebagian besar protista memiliki mitokondria, organel yang menghasilkan energi untuk digunakan sel. Pengecualiannya adalah beberapa protista yang hidup dalam kondisi anoksik, atau lingkungan yang kekurangan oksigen. Mereka menggunakan organel yang disebut hidrogenosom (yang merupakan versi mitokondria yang sangat dimodifikasi) untuk beberapa produksi energi mereka. Sebagai contoh, parasit menular seksual Trichomonas vaginalis, yang menginfeksi vagina manusia dan menyebabkan trikomoniasis, mengandung hidrogenosom.

Nutrisi Protista

Protista mendapatkan nutrisi dalam beberapa cara. Menurut Simpson, protista dapat berupa fotosintesis atau heterotrof (organisme yang mencari sumber makanan dari luar dalam bentuk bahan organik). Pada gilirannya, protista heterotrofik jatuh ke dalam dua kategori: fagotrof dan osmotrof. Phagotroph menggunakan sel tubuh mereka untuk mengelilingi dan menelan makanan, seringkali sel-sel lain, sementara osmotrof menyerap nutrisi dari lingkungan sekitarnya. Mereka memiliki plastid sendiri, tetapi juga akan dengan senang hati memakan organisme lain.” Organisme semacam itu disebut mixotrophs, yang mencerminkan sifat campuran dari kebiasaan nutrisi mereka.

Reproduksi Protista

Kebanyakan protista mereproduksi terutama melalui mekanisme aseksual menurut Simpson. Ini bisa termasuk pembelahan biner, di mana sel induk membelah menjadi dua sel identik atau pembelahan ganda, di mana sel induk menimbulkan beberapa sel identik. Simpson menambahkan bahwa sebagian besar protista mungkin juga memiliki semacam siklus seksual, namun ini hanya terdokumentasi dengan baik di beberapa kelompok.

Klasifikasi: dari Protozoa ke Protista dan seterusnya

Sejarah klasifikasi protista melacak pemahaman kita tentang beragam organisme ini. Seringkali kompleks, sejarah panjang klasifikasi protista memperkenalkan dua istilah, masih digunakan sampai sekarang, ke dalam kamus ilmiah: protozoa dan protista. Namun, makna dari istilah-istilah ini juga telah berkembang dari waktu ke waktu.

Dunia hidup yang teramati dulunya terbagi rapi antara tanaman dan hewan. Tetapi penemuan berbagai organisme mikroskopis (termasuk apa yang sekarang kita kenal sebagai protista dan bakteri) memunculkan kebutuhan untuk memahami siapa mereka, dan di mana mereka cocok secara taksonomi.

Naluri pertama para ilmuwan adalah menghubungkan organisme ini dengan tumbuhan dan hewan dengan mengandalkan karakteristik morfologis. Istilah protozoa (jamak: protozoa atau protozoa), yang berarti “binatang purba,” diperkenalkan pada tahun 1820 oleh naturalis Georg A. Goldfuss, menurut sebuah artikel tahun 1999 yang diterbitkan dalam jurnal International Microbiology. Istilah ini digunakan untuk menggambarkan kumpulan organisme termasuk ciliate dan karang.

Pada 1845, Protozoa didirikan sebagai filum atau bagian dari dunia binatang oleh ilmuwan Jerman Carl Theodor von Seibold. Filum ini termasuk ciliata dan amuba tertentu, yang digambarkan oleh von Seibold sebagai hewan bersel tunggal. Pada tahun 1860, konsep protozoa semakin disempurnakan dan mereka diangkat ke tingkat kerajaan taksonomi oleh ahli paleontologi Richard Owen. Para anggota Kingdom Protozoa ini, dalam pandangan Owen, memiliki karakteristik yang sama untuk tanaman dan hewan.

Meskipun alasan ilmiah di balik masing-masing klasifikasi ini menyiratkan bahwa protozoa adalah versi dasar dari tumbuhan dan hewan, tidak ada bukti ilmiah tentang hubungan evolusi antara organisme ini. Saat ini “protozoa” adalah istilah kenyamanan yang digunakan mengacu pada subset dari protista, dan bukan kelompok taksonomi. “Untuk disebut protozoa, mereka [protista] harus non-fotosintesis dan tidak terlalu mirip jamur,”

Istilah protista, yang berarti “yang pertama-tama atau primordial” diperkenalkan pada tahun 1866 oleh ilmuwan Jerman Ernst Haeckel. Dia menyarankan Protista sebagai kerajaan taksonomi ketiga, selain Plantae dan Animalia, yang terdiri dari semua “bentuk primitif” organisme, termasuk bakteri

Sejak itu, kerajaan Protista telah disempurnakan dan didefinisikan ulang berkali-kali. Organisme yang berbeda masuk dan keluar (terutama, bakteri pindah ke kerajaan taksonomi mereka sendiri). Ilmuwan Amerika John Corliss mengusulkan salah satu iterasi modern Protista pada 1980-an. Versinya termasuk ganggang merah dan coklat multiseluler, yang dianggap protista bahkan hari ini.

Para ilmuwan, sering bersamaan, telah memperdebatkan nama kerajaan dan organisme mana yang memenuhi syarat (misalnya, versi kerajaan lain, Protoctista telah diusulkan selama bertahun-tahun). Namun, penting untuk dicatat kurangnya korelasi antara taksonomi dan hubungan evolusi dalam pengelompokan ini. Menurut Simpson, pengelompokan ini bukan monofiletik, artinya mereka tidak mewakili satu cabang pohon kehidupan tunggal; yaitu leluhur dan semua keturunannya.

Klasifikasi hari ini telah bergeser dari sistem yang dibangun di atas morfologi ke yang didasarkan pada persamaan dan perbedaan genetik. Hasilnya adalah pohon keluarga macam, memetakan hubungan evolusi antara berbagai organisme. Dalam sistem ini ada tiga cabang utama atau “domain” kehidupan: Bakteri, Archaea (keduanya prokariotik) dan Eukarya (eukariota).

Dalam domain eukariotik, protista tidak lagi satu kelompok. Mereka telah didistribusikan kembali di antara berbagai cabang pohon keluarga. Menurut Simpson, kita sekarang tahu sebagian besar hubungan evolusi di antara protista, dan ini sering berlawanan dengan intuisi. Dia mengutip contoh alga dinoflagellate, yang lebih terkait erat dengan parasit malaria daripada diatom (kelompok alga lain) atau bahkan dengan tanaman darat.

Protista

Protista

Namun, masih ada pertanyaan mendesak yang masih ada. “Kami benar-benar tidak tahu apa perpecahan paling awal di antara garis keturunan yang menyebabkan eukariota hidup,” kata Simpson kepada Live Science. Titik ini disebut “akar” dari pohon kehidupan eukariotik. Penentuan akar akan memperkuat pemahaman tentang asal-usul eukariotik dan evolusi selanjutnya.

Jenis Protista

Salah satu cara protista dapat dibagi adalah sesuai dengan bagaimana mereka bergerak.

Cilia

Beberapa protista menggunakan rambut mikroskopis yang disebut cilia untuk bergerak. Rambut-rambut kecil ini dapat mengepak bersama untuk membantu organisme bergerak melalui air atau cairan lainnya.

Flagella

Protista lain memiliki ekor panjang yang disebut flagella. Ekor ini dapat bergerak maju mundur membantu menggerakkan organisme.

Pseudopodia

Saat inilah protista memperluas bagian dari selnya untuk bergerak atau mengalir. Amuba menggunakan metode ini untuk bergerak.

Apa yang protista makan?

Protista yang berbeda mengumpulkan energi dengan cara yang berbeda. Beberapa memakan makanan dan mencernanya secara internal. Yang lain mencerna makanan mereka di luar tubuh mereka dengan mengeluarkan enzim. Kemudian mereka memakan makanan yang belum dicerna. Protista lain masih menggunakan fotosintesis seperti tanaman. Mereka menyerap sinar matahari dan menggunakan energi ini untuk membuat glukosa.

Alga

Salah satu jenis protista utama adalah alga. Alga adalah protista yang melakukan fotosintesis. Alga sangat mirip dengan tanaman. Mereka memiliki klorofil dan menghasilkan makanan menggunakan oksigen dan energi dari Matahari. Namun, mereka tidak dianggap tanaman karena mereka tidak memiliki organ atau jaringan khusus seperti daun, akar, dan batang. Alga sering dibagi berdasarkan warnanya seperti merah, coklat, dan hijau.

Jamur lendir

Cetakan lendir berbeda dari jenis cetakan yang merupakan jamur. Ada dua jenis cetakan lendir: seluler dan plasmodial.

Cetakan lendir plasmodial dibuat dari satu sel besar. Mereka juga disebut aseluler. Meskipun organisme ini hanya satu sel, mereka bisa sangat besar, bahkan hingga beberapa meter. Mereka juga dapat memiliki banyak inti dalam sel tunggal mereka.

Cetakan lendir sel adalah protista bersel tunggal kecil yang dapat bergabung bersama untuk bekerja sebagai organisme tunggal. Cetakan lendir seluler yang berbeda akan mengambil fungsi yang berbeda ketika mereka bekerja bersama.

Amuba

Amuba adalah organisme bersel tunggal kecil yang bergerak menggunakan pseudopoda. Amuba tidak berbentuk dan makan dengan menelan makanan mereka dengan tubuh mereka. Amuba berkembang biak dengan membelah dua melalui proses pembelahan sel yang disebut mitosis.

Protista bertanggung jawab atas berbagai penyakit manusia termasuk malaria, penyakit tidur, disentri amuba dan trikomoniasis. Malaria pada manusia adalah penyakit yang menghancurkan. Ini disebabkan oleh lima spesies parasit Plasmodium, yang ditularkan ke manusia oleh nyamuk Anopheles betina, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Spesies Plasmodium falciparum menginfeksi sel darah merah, berkembang biak dengan cepat dan menghancurkannya.

Infeksi juga dapat menyebabkan sel darah merah menempel di dinding pembuluh darah kecil. Ini menciptakan komplikasi yang berpotensi fatal yang disebut malaria serebral (menurut CDC). Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa Plasmodium falciparum adalah yang paling umum dan mematikan bagi manusia. Menurut lembar fakta malaria mereka baru-baru ini, pada 2015 diperkirakan ada 438.000 kematian akibat malaria di dunia, yang sebagian besar (90 persen) terjadi di Afrika.

Protista juga memainkan peran penting dalam lingkungan. Hampir 50 persen fotosintesis di Bumi dilakukan oleh alga. Protista bertindak sebagai pengurai dan membantu mendaur ulang nutrisi melalui ekosistem. Selain itu, protista di berbagai lingkungan akuatik, termasuk air terbuka, saluran air dan sistem pembuangan limbah memberi makan, dan mengendalikan populasi bakteri.