Menu

Berikan contoh Teori Konflik

0 Comment

Di bawah ini akan dijelaskan mengenai contoh dari teori konflik. Tetapi sebelumnya akan dijelaskan dahulua mengenai pengertian dari teori konflik. Okay, semoga bermanfaat banyak buat kamu.

Teori konflik, disarankan oleh Karl Marx, mengklaim masyarakat berada dalam keadaan konflik abadi karena persaingan untuk sumber daya yang terbatas. Ia berpendapat bahwa tatanan sosial dipertahankan oleh dominasi dan kekuasaan, bukan konsensus dan konformitas. Menurut teori konflik, mereka yang kaya dan berkuasa berusaha mempertahankannya dengan segala cara, terutama dengan menekan yang miskin dan tidak berdaya. Premis dasar teori konflik adalah bahwa individu dan kelompok dalam masyarakat bekerja untuk memaksimalkan keuntungan mereka sendiri.

Teori konflik telah digunakan untuk menjelaskan berbagai fenomena sosial, termasuk perang dan revolusi, kekayaan dan kemiskinan, diskriminasi dan kekerasan dalam rumah tangga. Ini menganggap sebagian besar perkembangan fundamental dalam sejarah manusia, seperti demokrasi dan hak-hak sipil, untuk upaya kapitalistik untuk mengendalikan massa daripada keinginan untuk ketertiban sosial. Teori ini berkisar konsep ketimpangan sosial dalam pembagian sumber daya dan berfokus pada konflik yang ada di antara kelas.

Banyak jenis konflik dapat digambarkan menggunakan teori konflik. Beberapa ahli teori, termasuk Marx, percaya bahwa konflik sosial yang inheren bermanfaat untuk pertumbuhan dan perkembangan masyarakat. Lainnya mengadvokasi pengurangan konflik melalui kerja sama dari berbagai jenis.

Konflik Kelas

Teori konflik Marx berfokus pada konflik antara dua kelas utama. Kaum borjuis mewakili anggota-anggota masyarakat yang memegang mayoritas kekayaan dan sarana. Proletariat termasuk mereka yang dianggap kelas pekerja atau miskin. Dengan kebangkitan kapitalisme, Marx berteori bahwa kaum borjuis, minoritas dalam populasi, akan menggunakan pengaruhnya untuk menindas kaum proletar, kelas mayoritas.

Cara berpikir ini terkait dengan citra umum yang terkait dengan model masyarakat berbasis teori konflik; Penganut filosofi ini cenderung percaya pada pengaturan “piramida” di mana sekelompok kecil elit mendikte, sebagai akibat dari kontrol besar-besaran atas sumber daya dan kekuasaan, syarat dan ketentuan untuk sebagian besar masyarakat.

Distribusi yang tidak merata dalam teori konflik diprediksi akan dipertahankan melalui pemaksaan ideologis di mana kaum borjuis akan memaksa penerimaan kondisi saat ini oleh kaum proletar. Pemikirannya adalah bahwa elit akan membuat sistem hukum, tradisi dan struktur masyarakat lainnya untuk lebih mendukung dominasi mereka sendiri sambil mencegah yang lain bergabung dengan barisan mereka.

Lebih jauh Marx percaya bahwa ketika kelas pekerja dan kaum miskin mengalami kondisi yang semakin buruk, kesadaran kolektif akan membawa ketidaksetaraan menjadi terang dan berpotensi menghasilkan pemberontakan. Jika kondisi kemudian disesuaikan untuk mengatasi keprihatinan kaum proletar, lingkaran konflik pada akhirnya akan berulang.

Asumsi Utama Teori Konflik

Dalam teori konflik saat ini, ada empat asumsi utama yang bermanfaat untuk dipahami: kompetisi, revolusi, ketimpangan struktural, dan perang.

Kompetisi

Ahli teori konflik percaya bahwa persaingan adalah faktor konstan dan, kadang-kadang, luar biasa di hampir setiap hubungan manusia dan interaksi. Persaingan ada sebagai akibat dari kelangkaan sumber daya, termasuk sumber daya material seperti uang, properti, komoditas dan banyak lagi. Selain sumber daya material, individu dan kelompok dalam suatu masyarakat juga bersaing untuk sumber daya tidak berwujud juga. Ini dapat mencakup waktu senggang, dominasi, status sosial, pasangan seksual dan banyak faktor lainnya juga. Ahli teori konflik menganggap bahwa kompetisi adalah standar, bukan kerja sama.

Revolusi

Dengan asumsi para ahli teori konflik bahwa konflik terjadi di antara kelas-kelas sosial, salah satu hasil dari konflik ini adalah revolusi. Idenya adalah bahwa perubahan dinamika kekuatan antar kelompok tidak terjadi sebagai hasil adaptasi. Alih-alih, ini muncul sebagai efek konflik antara kelompok-kelompok ini. Dengan cara ini, perubahan dinamika kekuasaan seringkali tiba-tiba dan berskala besar, bukannya bertahap dan evolusioner.

Ketimpangan struktural

Asumsi penting dari teori konflik adalah bahwa hubungan manusia dan struktur sosial semuanya mengalami ketidaksetaraan kekuasaan. Dengan cara ini, beberapa individu dan kelompok secara inheren mengembangkan lebih banyak kekuatan dan penghargaan daripada yang lain. Menyusul dari ini, individu-individu dan kelompok-kelompok yang mendapat manfaat dari struktur masyarakat tertentu cenderung bekerja untuk mempertahankan struktur tersebut untuk mempertahankan dan meningkatkan kekuatan mereka

Perang

Ahli teori konflik cenderung melihat perang sebagai pemersatu atau sebagai pembersih masyarakat. Dalam teori konflik, perang adalah hasil dari konflik kumulatif dan berkembang antara individu dan kelompok dan antara seluruh masyarakat. Dalam konteks perang, suatu masyarakat dapat menjadi satu dalam beberapa hal, tetapi konflik masih tetap ada di antara banyak masyarakat. Di sisi lain, perang juga dapat mengakibatkan ujung masyarakat.

Teori Konflik: Pandangan Marx tentang Kapitalisme

Marx memandang kapitalisme sebagai bagian dari kemajuan historis sistem ekonomi, dan percaya bahwa kapitalisme berakar pada komoditas, yang berarti barang-barang yang dibeli dan dijual. Misalnya, ia percaya bahwa tenaga kerja adalah jenis komoditas. Tetapi karena pekerja memiliki sedikit kontrol atau kekuasaan dalam sistem ekonomi (karena mereka tidak memiliki pabrik atau material), nilai mereka dapat didevaluasi dari waktu ke waktu. Ini dapat menciptakan ketidakseimbangan antara pemilik bisnis dan pekerjanya, yang dapat menyebabkan konflik sosial. Dia percaya masalah ini pada akhirnya akan diperbaiki melalui revolusi sosial dan ekonomi.

Teori Max Weber

Max Weber mengadopsi banyak aspek dari teori konflik Marx dan lebih lanjut menyempurnakan gagasan itu. Weber percaya bahwa konflik atas properti tidak terbatas pada satu skenario tertentu. Sebaliknya, ia percaya bahwa ada beberapa lapisan konflik yang ada pada saat tertentu dan di setiap masyarakat. Sementara Marx membingkai pandangannya tentang konflik sebagai salah satu antara pemilik dan pekerja, Weber juga menambahkan komponen emosional pada ide-idenya tentang konflik.

Dia menyatakan: “inilah yang mendasari kekuatan agama dan menjadikannya sekutu penting negara; yang mengubah kelas menjadi kelompok-kelompok status, dan melakukan hal yang sama kepada masyarakat teritorial dalam keadaan tertentu … dan yang membuat ‘legitimasi’ menjadi fokus penting untuk upaya dominasi. ”

Keyakinan Weber tentang konflik melampaui Marx dalam hal mereka menyarankan bahwa beberapa bentuk interaksi sosial, termasuk konflik, menghasilkan kepercayaan dan solidaritas antara individu dan kelompok dalam suatu masyarakat. Dengan cara ini, reaksi individu terhadap ketidaksetaraan mungkin berbeda tergantung pada kelompok yang terkait, apakah mereka menganggap mereka yang berkuasa sah atau tidak, dan sebagainya.

Contoh Teori Konflik

Sebagai contoh, ahli teori konflik melihat hubungan antara pemilik kompleks perumahan dan penyewa lebih didasarkan pada konflik daripada keseimbangan atau harmoni, meskipun mungkin ada lebih banyak harmoni daripada konflik. Mereka percaya bahwa mereka didefinisikan dengan mendapatkan sumber daya apa pun yang mereka dapat dari satu sama lain.

Dalam contoh di atas, beberapa sumber daya terbatas yang dapat berkontribusi pada konflik antara penyewa dan pemilik kompleks termasuk ruang terbatas dalam kompleks, jumlah unit terbatas, uang yang dibayar penyewa kepada pemilik kompleks untuk disewa, dan sebagainya . Pada akhirnya, teori konflik melihat dinamika ini sebagai salah satu konflik atas sumber daya ini.

Pemilik kompleks, betapapun ramah pemiliknya, pada dasarnya berfokus pada mendapatkan sebanyak mungkin unit apartemen sehingga ia dapat menghasilkan uang sewa sebanyak mungkin. Hal ini dapat menimbulkan konflik antara kompleks perumahan, di antara pemohon penyewa yang ingin pindah ke apartemen, dan sebagainya. Di sisi lain dari konflik, penyewa sendiri mencari untuk mendapatkan apartemen terbaik dengan jumlah uang sewa paling sedikit.

Contoh ini menggambarkan bahwa konflik dapat inheren dalam semua jenis hubungan, termasuk yang tidak muncul di permukaan untuk menjadi antagonis. Ini juga menunjukkan bahwa bahkan skenario langsung dapat menyebabkan beberapa lapisan konflik (dalam hal ini, antara penyewa dan pemilik, pemilik dan pemilik yang bersaing dari kompleks lain, dan antara pelamar penyewa yang ingin pindah ke apartent, misalnya) .

Krisis keuangan 2008-2009 dan dana talangan bank berikutnya adalah contoh yang baik dari teori konflik kehidupan nyata. Para pemikir teori konflik memandang krisis keuangan sebagai hasil yang tak terhindarkan dari ketidaksetaraan dan ketidakstabilan yang menjangkiti masyarakat Barat, karena struktur sistem ekonomi global saat ini memungkinkan bank-bank dan lembaga-lembaga terbesar untuk menghindari pengawasan pemerintah dan mengambil risiko besar yang hanya memberi penghargaan pada beberapa orang terpilih.

Bank-bank besar dan bisnis-bisnis besar kemudian menerima dana talangan dari pemerintah yang sama yang mengklaim memiliki dana yang tidak mencukupi untuk program-program sosial berskala besar seperti perawatan kesehatan universal. Dikotomi ini mendukung asumsi mendasar teori konflik, yaitu bahwa lembaga-lembaga politik dan praktik budaya arus utama lebih menyukai kelompok dan individu yang dominan.