Menu

Struktur, fungsi dan gangguan atau penyakit bronkiolus

0 Comment

Dalam sistem pernapasan manusia terdapat bronkiolus. Berikut ini akan dijelaskan tentang struktur, fungsi dan gangguan atau penyakit bronkiolus.

Struktur Bronkiolus

Saat udara dihirup, udara masuk ke trakea dan memasuki bronkus utama. Bronkus utama kemudian membelah menjadi dua bronkus (satu untuk setiap paru) yang terus membelah sebelum menjadi bronkiolus. Ketika bronkiolus semakin menyebar, secara harfiah seperti cabang-cabang pohon, mereka masing-masing ditutup dengan alveolus. Di sinilah transfer oksigen dan karbon dioksida ke darah terjadi.

Bronkiolus dibagi menjadi tiga jenis, masing-masing menjadi semakin kecil:

  1. Bronkiolus lobular (lobus yang lebih besar)
  2. Bronkiolus terminal (pikirkan terminal untuk pemindahan)
  3. Bronkiolus pernapasan (bertanggung jawab untuk mengarahkan udara ke alveoli)

Bronkiolus lobular dan terminal dikenal sebagai “ruang mati” hanya karena tidak ada pertukaran udara yang terjadi pada lintasan ini. Bronkiolus itu sendiri kecil, mulai dari 0,5 hingga 1 mm.

Fungsi Bronkiolus

BIla bronkus memiliki cincin tulang rawan yang berfungsi untuk menjaga mereka tetap terbuka, bronkiolus dilapisi dengan jaringan otot polos. Ini memungkinkan mereka untuk berkontraksi dan melebar, secara efektif mengendalikan aliran udara saat ia menuju ke alveoli.

Pada sisi negatifnya, ini juga membuat mereka rentan terhadap elemen lingkungan yang dapat menyebabkan mereka berkontraksi dan, dalam beberapa kasus, secara permanen menyempit. Disebut bronkokonstriksi, respons ini dapat disebabkan oleh asap rokok, asap beracun, udara dingin, dan alergen, antara lain.

Sementara penyempitan bronkiolus dimaksudkan untuk menjaga iritasi keluar dari saluran udara, itu dapat menyebabkan gangguan pernapasan, kadang-kadang serius. Ketika ini terjadi, adrenalin (epinefrin) dan hormon lain dilepaskan oleh tubuh untuk mengurangi stres dan memungkinkan udara mengalir kembali ke saluran.

Bronkiolus

Fungsi Sel Alveolar

Salah satu jenis sel yang ditemukan dalam bronkiolus (disebut sel alveolar tipe 2) bertanggung jawab untuk sekresi zat (disebut surfaktan) yang memastikan bronkiolus sehingga mereka tidak runtuh saat pernafasan dan secara efektif meningkatkan area permukaan paru-paru. Kurangnya surfaktan ini pada bayi prematur yang berkontribusi terhadap gangguan pernapasan. Jenis sel lain (disebut sel klub) mengeluarkan protein yang memecah racun apa pun yang mungkin telah menemukan jalan menuruni pohon pernapasan.

Gangguan dan penyakit pada bronkiolus

Karena bronkiolus tidak memiliki tulang rawan untuk mendukungnya, mereka lebih mungkin dipengaruhi oleh kondisi yang menyebabkan penyempitan dan / atau penyumbatan saluran udara. Ketika ini terjadi, gejala dapat termasuk mengi, sesak napas, kesulitan bernapas (retraksi), dan sianosis (warna kulit kebiru-biruan yang disebabkan oleh berkurangnya asupan oksigen) dapat terjadi.

Bronkiolitis

Bronkiolitis adalah peradangan pada bronkiolus yang biasanya terlihat pada anak-anak antara usia tiga dan enam bulan. Ini sering disebabkan oleh virus seperti pernapasan syncytial virus (RSV) dan influenza. Perawatan utamanya difokuskan pada pengelolaan gejala sampai infeksi telah berjalan dengan sendirinya. Pada kasus yang parah, ventilator mungkin diperlukan.

Asma

Asma terutama disebabkan oleh alergen atau racun di udara. Infeksi saluran pernapasan juga dapat menyebabkan asma pada anak-anak. Ketika alergen memasuki bronkiolus, jenis sel imun (sel mast) melepaskan zat yang menyebabkan kontraksi otot polos yang mengelilingi bronkolus. Perawatan terdiri dari obat-obatan untuk melebarkan saluran udara (bronkodilator) serta menghilangkan atau menghindari alergen yang diketahui.

Bronchiolitis Obliterans

Bronchiolitis obliterans adalah kondisi langka dan serius yang terutama menyerang orang dewasa di mana bronkiolus menjadi parut dan berserat, sehingga mengganggu kemampuan seseorang untuk bernapas. Penyebabnya bisa termasuk paparan asap beracun, infeksi virus, transplantasi organ, dan rheumatoid arthritis. Bronchiolitis obliterans bersifat ireversibel dan seringkali membutuhkan terapi oksigen dan penggunaan steroid. Pada kasus yang parah, transplantasi paru mungkin diperlukan.