Menu

Pengertian, struktur dan fungsi kulit

0 Comment

Pengertian kulit adalah organ tubuh terbesar, dengan luas total sekitar 20 kaki persegi. Kulit melindungi kita dari mikroba dan unsur-unsurnya, membantu mengatur suhu tubuh, dan memungkinkan sensasi sentuhan, panas, dan dingin.

Kulit memiliki tiga lapisan:

  1. Epidermis, lapisan terluar kulit, memberikan penghalang tahan air dan menciptakan warna kulit kita.
  2. Dermis, di bawah epidermis, mengandung jaringan ikat yang kuat, folikel rambut, dan kelenjar keringat.
  3. Jaringan subkutan yang lebih dalam (hipodermis) terbuat dari lemak dan jaringan ikat.

Warna kulit dibuat oleh sel-sel khusus yang disebut melanosit, yang menghasilkan pigmen melanin. Melanosit terletak di epidermis.

Struktur dan fungsi kulit

Kulit adalah organ yang menyediakan pembungkus pelindung luar untuk semua bagian tubuh. Ini adalah organ terbesar di dalam tubuh. Ini adalah penghalang kedap air, kedap udara, dan fleksibel antara lingkungan dan organ internal. Itu membuat lingkungan internal tubuh kita stabil. Kulit dibagi menjadi 3 lapisan, epidermis, dermis dan lapisan subkutan.

Kulit ari (Epidermis)

Epidermis adalah lapisan terluar kulit. Ini adalah mosaik sel yang direkatkan dan ketebalannya tergantung pada lokasi pada tubuh. Pada telapak tangan dan sol epidermis tebal, fleksibel dan tahan terhadap cedera mekanis. Pada kelopak matanya sangat tipis dan memungkinkan gerakan maksimal. Epidermis mencegah kehilangan air dan cairan tubuh, tahan terhadap cedera mekanis dan kimia dan melindungi terhadap infeksi bakteri, virus, dan parasit. Pigmen pada epidermis berperan penting dalam melindungi kulit dari radiasi ultraviolet.

Folikel rambut, kelenjar keringat, kelenjar sebaceous (minyak) dan kelenjar apokrin berkembang dari sel-sel epidermis, tetapi bagian yang lebih dalam meluas ke dermis. Kelenjar terbuka ke permukaan kulit melalui saluran kecil.

Rambut tumbuh dari folikel rambut, yang ditemukan di semua kulit kecuali telapak tangan dan telapak kaki.

Kulit

Kulit

Kuku adalah lempeng khusus keratin keras yang berkembang dari epidermis yang menutupi tulang-tulang kecil di ujung jari tangan dan kaki.

Ada 3 kelompok utama sel dalam epidermis:

  • Keratinosit (sel kulit)
  • Melanosit (sel pigmen)
  • Sel Langerhans (sel imun).

Sel utama dalam epidermis adalah keratinosit, yang berkembang dari lapisan bawah atau basal dan kemudian bermigrasi ke atas selama sekitar empat minggu ke permukaan luar (stratum corneum) di mana ia ditumpahkan.

Sel Langerhans adalah sel kekebalan khusus yang merupakan bagian penting dari respons kekebalan tubuh terhadap bahan dan infeksi asing.

Melanosit menghasilkan pigmen. Semua manusia memiliki jumlah melanosit yang sama. Perbedaan warna kulit terjadi karena pada melanosit kulit yang lebih gelap menghasilkan lebih banyak pigmen. Pigmen melanin melindungi sel-sel epidermis dan jaringan di dermis dari kerusakan akibat sinar matahari. Orang yang berkulit lebih ringan lebih rentan terkena kulit yang rusak karena melanosit mereka menghasilkan lebih sedikit melanin (pigmen kulit).

Persimpangan Dermo-epidermal

Ini adalah wilayah kompleks di mana dermis dan epidermis saling menempel melalui sel dan molekul khusus. Ini berisi membran basement.

Dermis

Dermis terletak di bawah epidermis dan 20 hingga 30 kali lebih tebal dari epidermis. Ini terdiri dari jaringan padat protein khusus (kolagen dan elastin) yang diorganisir menjadi serat dengan ukuran dan sifat yang berbeda. Gel kompleks protein yang berbeda mengelilingi serat-serat ini. Semua ini dikenal sebagai matriks ekstraseluler.

Di dalam matriks ekstraseluler terdapat pembuluh darah dan limfatik, saraf, bagian bawah folikel rambut, dan kelenjar keringat.

Subcutis (lapisan subkutan)

Ini adalah area khusus di bawah dermis, yang berisi jaringan serat kolagen dan sel-sel lemak (adiposit). Ini melindungi tubuh dari trauma eksternal dan isolasi dari dingin. Karena berfungsi sebagai tempat penyimpanan utama untuk lemak dan energi. Ada banyak pembuluh darah dan limfatik serta saraf yang melewati subkutis.

Ketebalan lapisan subkutan bervariasi sesuai dengan lokasi pada tubuh dan dari orang ke orang.

Tips atau cara memutihkan kulit secara alami dan cepat

Oleskan larutan jus lemon

Jus lemon telah digunakan selama ribuan tahun sebagai pencerah kulit alami. Ini mengandung asam yang ringan memutihkan kulit dan mengelupas lapisan atas sel kulit yang lebih gelap. Karena jus lemon murni dapat mengiritasi kulit, buat larutan jus lemon dengan mencampurkan satu bagian jus lemon ke satu bagian air. Ambil bola kapas dan sebarkan solusi pada kulit Anda. Biarkan selama 15 menit, lalu basuh dengan air hangat.

Batasi aplikasi larutan jus lemon Anda hanya dua hingga tiga kali per minggu. Menerapkannya lebih sering dapat menyebabkan iritasi kulit. Oleskan pelembab setelah membilas jus lemon karena jus dapat mengeringkan kulit Anda.

Anda harus mulai melihat hasilnya setelah tiga hingga empat minggu menggunakan solusi beberapa kali per minggu. Meskipun jus lemon tidak memberikan efek keringanan instan, itu adalah solusi alami paling efektif yang tersedia.

Berhati-hatilah jika Anda pernah mencoba untuk menaruh jus jeruk di wajah Anda. Phytophotodermatitis dapat disebabkan oleh reaksi antara sinar UV dan bahan kimia fotosintesis yang ditemukan dalam buah jeruk.  Meskipun Anda bisa menggunakan jus lemon di kulit Anda, Anda perlu mencucinya dengan bersih sebelum berjemur

Coba rendam susu lemon.

Untuk perawatan meringankan seluruh tubuh yang menenangkan, mulailah dengan menggambar bak air hangat. Tuangkan secangkir susu penuh lemak dan peras jus lemon ke dalam bak mandi. Aduk campuran di sekitar sehingga susu dan lemon didistribusikan secara merata di dalam bak. Rendam dalam bak mandi selama 20 menit, lalu bilas diri Anda dengan air bersih.

Susu dalam rendaman ini memiliki enzim yang mencerahkan kulit dengan lembut. Ini juga melembabkan kulit, mengimbangi sifat pengeringan jus lemon.

Cobalah susu berendam seminggu sekali, dan Anda akan melihat hasilnya setelah sebulan atau lebih.

Buat masker madu

Seperti halnya susu, yogurt mengandung enzim yang dapat mencerahkan kulit dengan lembut. Madu memiliki sifat pelembab dan antibakteri. Bersama-sama, kedua bahan membuat masker bergizi. Campurkan satu bagian madu dan satu bagian yogurt, lalu oleskan campuran itu di wajah dan tubuh Anda. Biarkan selama 15 menit, lalu bilas dengan air hangat.

Pastikan untuk menggunakan yogurt tawar tanpa pemanis. Yoghurt manis atau beraroma akan terlalu lengket. Sebagai ganti madu, cobalah menumbuk alpukat atau menggunakan lidah buaya sebagai gantinya. Kedua bahan memiliki efek pelembab yang luar biasa.

Cara perawatan kulit

Beli pembersih wajah yang terbuat dari bahan-bahan alami

Hindari wewangian di wajah Anda karena ini dapat mengiritasi kulit sensitif. Bahan kimia tertentu juga dapat menyebabkan iritasi. Mereka bahkan dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon atau kanker. Baca label bahan dari sabun wajah Anda untuk bahan-bahan berbahaya, seperti:

  • DEA (Diethanolamine)
  • MEA (Monoethanolamine)
  • TEA (Triethanolamine)

Blender madu dan lemon untuk membasuh wajah.

Atau, Anda bisa mencuci muka sendiri. Peras lemon ke dalam gelas bersih. Tambahkan satu sendok makan madu, dan campur bahan-bahannya. Madu adalah pelembab alami dan akan membersihkan wajah Anda tanpa mengeringkannya secara berlebihan.

Jika Anda memiliki kulit kering, ganti lemon dengan satu sendok makan susu. Anda dapat menyimpan cucian tambahan apa pun di lemari es selama Anda menyimpannya di toples kedap udara.

Campur scrub wajah dari gula

Gula scrub sangat ideal untuk pengelupasan wajah Anda dan mengangkat sel kulit mati. Masukkan bahan ke dalam gelas dan campur bersama-sama. Gosokkan pada wajah dan leher Anda. Pijat dengan membuat gerakan memutar dengan jari-jari Anda. Anda bisa melakukan scrub semacam ini saat mandi atau mandi, tetapi Anda tidak boleh melakukannya lebih dari tiga kali seminggu. Kulit Anda akan terasa lebih halus setelahnya. Anda dapat mencampur gula dengan:

  • Madu
  • yogurt
  • Minyak biji anggur.

Oleskan masker wajah yang terbuat dari oatmeal

Giling dua sendok makan gandum dalam food processor. Campur gandum dengan satu sendok teh madu dan yogurt. Seharusnya membentuk pasta. Gosokkan pasta ini ke wajah Anda, dan diamkan selama dua puluh menit. Angkat dengan air hangat.

Cuci muka Anda dua kali sehari.

Oleskan pembersih ke sikat gosok wajah atau tangan yang bersih. Sapukan cucian ke wajah Anda dengan gerakan memutar. Cuci bersih dengan air hangat. Lakukan ini setelah bangun dan sebelum tidur. Jangan melakukannya lebih sering, atau Anda berisiko mengeringkan kulit Anda.